Kamis, 01 November 2012

TIPE PERILAKU DAN GAYA PEMIMPIN

Tipe tokoh yang saya post adalah Bapak Joko Widodo (JOKOWI) selama memimpin kota Solo sebagai Walikota.


Jokowi Pemimpin Otentik yang Melayani

Jokowi adalah pemimpin otentik yang siap melayani setiap warganya tanpa basa-basi. Ketika pertama kali menginjakkan kakinya di balaikota Solo yang terpikirkan olehnya pertama kali adalah bagaimana mengubah perilaku birokrasi maupun perilaku masyarakat Solo. Dan di sinilah kehebatan seorang Jokowi benar-benar terbukti.
Untuk mengubah perilaku birokrasi, Jokowi melakukan reformasi sistem pelayanan. Birokrat yang tidak bisa mengikuti sistemnya terpaksa di tinggal. Agar sistem yang di bangunnya tersebut benar-benar berjalan sesuai relnya, maka Jokowi selalu melakukan pengawasan langsung di lapangan. Waktu Jokowi justru di habiskan di lapangan dengan tujuan untuk mengetahui langsung kemajuan dan kekurangan sistem pelayanan publik yang di bangunnya.
Reformasi pelayanan publik seperti kependudukan, perizinan, pendidikan, kesehatan dan lain sebagainya menjadi prioritas Jokowi di awal kepemimpinannya. Suksesnya program KTP 1 jam, menginspirasi Jokowi untuk memperbaiki pelayanan kependudukan tersebut dengan program KTP 5 menit. Menurut Jokowi, program pelayanan super cepat ini di jamin akan mampu menghilangkan pungutan liar.
Jokowi juga sukses membongkar ribetnya perizinan. Sebagai pebisnis yang terbiasa bekerja cepat dan efisien, Jokowi hadir dengan membawa semangat perubahan bahwa semua perizinan harus di buat mudah dan cepat. Berkat kesuksesannya mereformasi perizinan di kota Solo, Jokowi pun di anugerahi berbagai penghargaan diantaranya:
1. World Bank dalam bidang Kota Terbaik dalam kemudahan berbisnis.
2. Presiden SBY juga mengapresiasi kinerja Jokowi dengan memberi penghargaan dalam bidang Pelopor Inovasi Pelayanan Prima,
3. Kementrian Pendayagunaan aparatur Negara juga memberi penghargaan Piala Citra Bidang Pelayanan Prima.
4. Kementerian dalam negeri juga memberikan penghargaan Walikota Terbaik kepada Jokowi atas kepemimpinannya di Kota Solo.
Sebagai seorang pebisnis sukses, Jokowi selalu mengukur kinerjanya dengan parameter yang sangat terukur. Secara umum, Jokowi membangun Solo dengan manajemen bisnis yang di bagi dalam 3 tahapan yaitu manajemen produk, manajemen brand, dan manajemen pelanggan (Gado-gado kerikil Jokowi, Anas Syahirul dkk).
Pada tahap manajemen produk, pembangunan di tekankan pada pelayanan dan infrastruktur di antaranya penyediaan fasilitas publik, revitalisasi pasar tradisional, penataan dan pemberdayaan PKL, kemudahan perizinan dan sebagainya.Pada tahap manajemen brand, pembangunan di tekankan pada pencitraan kota Solo berbasiskan pada ciri khas budaya. Solo the spirit of Java dan Solo Past is Solo Future adalah bagian dari membangun kota Solo sebagai ikon Jawa dan penegasan bahwa Solo di bangun berbasiskan budaya lokal yang khas.  Pada tahapan manajemen pelanggan, Jokowi membangun sistem manajemen dengan target kenyaman dan kepuasan pelanggan. Adanya program “rembuk kampung” dan “rembuk kutho” juga memberikan inspirasi bagi Jokowi untuk selalu meningkatkan pelayanan publik. Pada program temu muka dan silaturahmi dengan warga tersebut semua keluhan warga tentang pelayanan publik dapat segera di selesaikan.
Jokowi sepertinya pemimpin yang di lahirkan untuk melayani warganya..

Sumber : kompasiana.com


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar